MTV News

Senin, 17 Juni 2013

Tukang Parkir

Tepatnya pukul setengah 8 malem, gue pergi bergegas ke bank BCA yang berada di jalan gunung sari.
Angin yang dingin membuat bulu kaki, bulu tangan, bulu ketek dan bulu idung gue merinding.
Tak seperti biasa di kota udang ini mendadak seperti kota bogor. 
Ya jelas saja,  beberapa hari ini kota ini sedang di landa hujan. Masyarakat cirebon pasti berbahagia dan menganggap ini sebuah berkah. Karena pada saat siang hari, panas di sini melebihi batas normal. Kita seperti berada di padang pasir yang kering kerontang. Jadi sangatlah wajar masyarakat asli cirebon, kulitnya gelap-gelap dan hitam manis kaya botol kecap. 
Bule aja kalo berjemur ke jawanan ( nama pantai ) pasti langsung jadi negro. Sungguh bule yang malang ~
Tapi ada keuntungan juga berada di kota yang panas begini.
Pertama, jemuran cucian pasti langsung kering kalo di jemur dan kalo kelamaan bisa kebakar tuh baju.
Kedua, bisa nyembuin orang albino. Yang tadinya badannya putih semua, abis berjemur langsung jadi hitam dan otomatis badan menjadi merah-merah semua kaya kepiting rebus.
Yang terakhir, kalo ada orang yang gendut mau membakar kalori. Tinggal jogging di siang hari, pake kaos kutang + boxer. Ya kira-kira sampai 2 jam, gue gak jamin kurus. Paling juga badan belang-belang hitam gitu. Bagus mungkin kulitnya bisa bergradasi warna hitam dan abu-abu. Campuran dari warna kulit dan daki.
Back to story
Sesampainy gue di bank, gue ngeliat sesosok tukang ojek yang jarang-jarang gue liat mangkal di depan bank BCA.
Apalagi malam-malam gini, entah ada angin apa tuh si tukang ojek nanya ke gue. " mas biasanya pegawai bank pulang jam brp ya?"
Gue masih bingung, dalam pikiran gue " ko ada ya tukang ojek yang care banget sama pelanggannya sampai nungguin gitu".
Langsung gue jawab pertanyaan dia " oh klo itu si tergantung pimpinannya, kalo dia belum ngizinin pulang. Ya semua pegawainya belum di izinin pulang".
Dengan cemas dia menjawab " oh gitu ".
Tak lama setelah semua pegawai sudah pada keluar mau pulang.
Gue akhirnya baru tau kalo ternyata mas-mas itu bukan tukang ojek, tapi cowoknya pegawai bank sana yg lagi nungguin dia.
Ya ampun...
 Tiba-tiba ada tukang parkir yang nyuruh gue pindah buat markirin motor.
Pas gue liat dia , ko ada ya tentara yang jadi tukang parkir 
Baju tukang parkir warna orange dan celannya make celana army. Gue mikir kayanya dulu dia tentara, terus karena dia hobbynya bantuin orang parkir jadi begitu di pecat dia beralih ke profesi ini.
Udah gue pindahin motor, ternyata motor gue ngalangin becak yang lagi di parkirin disitu. Gue nanya " mang ini gapapa markir di depan becak ?"
Jawab tukang parkir " gapapa mas, lagian itu becak  punya saya"
What ? 
Gue salut banget sama ini mamang, dia punya 3 job sekaligus!
Mantan tentara, tukang parkir dan jadi tukang beca juga.
Gue yakin kalo seluruh rakyat Indonesia seperti tukang parkir ini, punya job 3 kaya gini. Mungkin seengganya pendapatan para tukang parkir lovers  ini bisa meningkat pesat. Pengangguran menjadi berkurang dan kemiskinan juga.
Bakat multitalenta ini mesti terus di asah dan di kembangkan!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar